15.7.12

satu petang yang redup...

Petang. Lepas balik kerja, aku dan Aina pergi ke kedai baiki komputer. Laptop Aina ada masalah sikit. Nak balik aje biasalah jumpa kumpulan kucing-kucing jalanan yang sentiasa ada mencari rezeki di kawasan situ.



 hmmm....kadang-kadang aku tak sampai hati nak lalu kawasan situ. Tak sampai hati melihat renungan kucing-kucing yang tak bertuan. Comot, lapar dan tak terurus. Tapi aku tak dapat buat apa-apa kecuali sedekahkan makanan yang memang sentiasa ada dalam beg aku. Kucing ni macam orang juga. Macam kita tengok orang gelandangan atau pengemis dijalanan, kita akan sedar mimik wajah mereka hampir sama dengan kucing-kucing jalanan...wajah malang yang menyedihkan. (T_T)

 Jadi nampaknya kita mesti bersyukur dengan apa yang kita ada. Sebab masih ada orang yang lebih susah hidupnya dari kita.

uwan: Kuya, Leo ingat tu..jangan nakal-nakal...banyak lagi kucing yang malang diluar sana...

Leo: cedih pulak...


2 ulasan:

meowwmania berkata...

sedih mmg sedih tp sekurang-kurangnya berasa lega sedikit sbb dpt berkongsi rezeki bersama mereka ^_^

hud aikara berkata...

meowwmania; betul tu..kalaulah saya byk duit..rasa nak buat satu ladang tempat tinggal diorang ni..huhuhu...

blog buku Hud aikara.

  • Pemandu Van Jenazah - Tajuk: Pemandu Van Jenazah Penerbit: Utusan Karya Tebal: 270 m/s Buku ini merupakan kompilasi kisah pengalaman pemandu-pemandu van jenazah yang diceritaka...
    3 tahun yang lalu

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...